HAKI: Hak Kekayaan Intelektual dan Ahli Hipnoterapi

Banyak penghipnotis dan hipnoterapis serta orang lain dalam komunitas kesehatan integratif menghabiskan banyak waktu untuk menulis, berkomunikasi, dan mengembangkan gagasan. Namun, saya belum pernah melihat konferensi atau lokakarya yang membahas sifat dan dinamika hak kekayaan intelektual. Topik ini penting karena beberapa alasan dan oleh karena itu harus menjadi topik wajib untuk diskusi.

Undang-undang kekayaan intelektual dirancang untuk melindungi karya kreatif Anda, merek Anda, dan ide-ide Anda. Sebaliknya, mereka tidak dimaksudkan untuk menekan perkembangan intelektual lebih lanjut yang seharusnya terjadi kemudian. Perlindungan hak pencetus dan pengembang berikutnya sama pentingnya dengan evolusi profesi kita. Jika seseorang berusaha menghambat hak kekayaan intelektual dengan cara haki mencuri, seperti dalam bentuk penjiplakan, pelanggaran merek, atau pelanggaran paten, maka seluruh profesinya (dan publik) dirugikan. Hukuman sipil dirancang untuk mencegah aktivitas semacam itu. Namun, jika seseorang mencegah perkembangan intelektual lebih lanjut dengan mencoba secara tidak tepat untuk menegakkan klaim yang salah tentang hak kekayaan intelektual, mereka juga bisa menjadi subjek tindakan sipil untuk kerusakan. Dan, yang paling penting, mereka dapat dinyatakan bersalah karena “menahan perdagangan bebas” di bawah Undang-Undang Clayton. Yang terakhir adalah tindak pidana kejahatan yang dapat dihukum dengan penahanan. Artikel ini dimaksudkan untuk memberikan pendapat non-pengacara tentang bagaimana hak kekayaan intelektual berlaku untuk profesi hipnoterapi. Pikiran saya didasarkan pada pencapaian dua gelar master dalam bisnis, mengajar di fakultas dua universitas dan bertahun-tahun sebagai pemilik bisnis dan pengusaha. Saya sangat mengandalkan nasihat hukum dan sumber daya sebelumnya seperti Library of Congress dan BitLaw.com. Saya akan membahas pendapat dan gagasan saya tentang bagaimana ini berlaku untuk banyak aspek profesi kita. Kekayaan intelektual di AS tercakup dalam tiga perangkat hukum. Ini adalah hak cipta, merek dagang, dan paten. Sayangnya, Saya terlalu sering mendengar dan membaca tentang pelemparan informasi yang tidak benar seputar istilah-istilah ini dengan impunitas yang sembrono. Kesalahpahaman yang dihasilkan mengarah pada ancaman dan menghambat pengembangan ide. Dan seperti disebutkan di atas, ketidaktahuan istilah dapat membuka pihak untuk tindakan perdata dan pidana.

Ketika seseorang membuat karya verbal, tertulis, atau audio, maka mereka berhak mendapatkan keuntungan dari hasil karyanya untuk jangka waktu tertentu. Ini disebut hak cipta. Berdasarkan undang-undang saat ini, Anda tidak harus mengklaim hak cipta Anda (atau mempertahankannya) agar valid. Pelanggaran ditangani di pengadilan sipil dan hukuman, termasuk biaya pengadilan, bisa sangat berat. Perlindungan hak cipta diperkuat jika karya tersebut diajukan ke Library of Congress. Namun, hal ini tidak menghentikan perlindungan terhadap karya non-arsip.

Meskipun lebih banyak yang dapat dilindungi hak cipta daripada yang mungkin Anda pikirkan, ada hal-hal khusus yang tidak bisa. Karya berhak cipta harus berbentuk nyata. Ini berarti bahwa itu harus ditulis, direkam, atau dinotasikan sebelum perlindungan hak cipta dapat diharapkan. Saat Anda memberikan pidato, konten Anda mungkin tidak dilindungi. Namun, jika Anda merekam atau menyalinnya, ini adalah situasi yang sama sekali berbeda. Dan, judul, nama, frasa pendek, slogan tidak berhak cipta. Ini berarti “Tim Brunson”, “teknik Brunson”, “Kamu harus melakukannya dengan cara Brunson!” tidak tercakup oleh undang-undang hak cipta.

Kemudian ini memunculkan konsep merek dagang. Merek dagang atau merek layanan adalah konsep merek yang memungkinkan Anda menghubungkan kata, frasa, atau simbol dengan produk atau layanan tertentu. Perbedaan besar antara hak cipta dan merek dagang adalah tanggung jawab pemegang hak untuk mempertahankannya. Saya telah membaca dan diberi tahu oleh pengacara saya bahwa pemegang merek dagang dapat kehilangan haknya jika gagal melindungi mereka saat mendeteksi pelanggaran. Tetapi dengan hak cipta, kurangnya pembelaan tidak mengancam hak-hak Anda berdasarkan undang-undang itu.

Sekali lagi, segala sesuatu yang Anda inginkan untuk menjadi merek dagang mungkin tidak diizinkan menurut undang-undang. Misalnya, Anda tidak dapat merek dagang nama, lokasi geografis, angka, atau frase deskriptif. Jadi, “Tim Brunson”, “Chicago”, “386”, dan “perfect pools” tidak dapat dijadikan merek dagang. Selain itu, merek dagang dianggap hanya valid untuk suatu kelas perdagangan. Misalnya, Delta Airlines memegang merek dagang untuk kata “Delta” hanya sejauh berkaitan dengan industri penerbangan. Jika Delta River Boats memutuskan untuk menggunakan kata “Delta” dalam kaitannya dengan bisnis mereka, karena ini adalah kelas perdagangan yang berbeda, kata itu secara umum dapat diterima. Melindungi merek dagang agak lebih kompleks daripada hak cipta. Anda harus memperjelas bahwa merek dagang atau merek layanan yang diizinkan dimaksudkan untuk digunakan seperti itu. Dan lagi, Anda harus bersedia mempertahankannya di pengadilan jika perlu. Setelah merek dagang ditelusuri dan mendaftarkannya ke kantor Paten dan Merek Dagang AS, saya yakin akan memberi Anda klaim yang lebih unggul di pengadilan.

Ini membuat saya berada pada kategori terakhir, yang melibatkan ide, prosedur, prinsip, dan perangkat. Undang-undang Hak Cipta secara khusus mengecualikan ini dari hukum itu. Mereka hanya dapat dilindungi dengan mendapatkan paten. Menulis ide atau prosedur Anda dalam artikel, buku, atau selebaran konferensi tidak melindungi mereka berdasarkan undang-undang hak cipta. Meskipun tindakan tersebut dapat menghalangi penyalinan kata demi kata atau duplikasi rekaman audio atau video, ide, prosedur, atau prinsip yang dibahas tidak dilindungi kecuali jika dipatenkan. Ini berarti bahwa jika saya mengembangkan “teknik hipnoterapi medis enam langkah Brunson” dan orang lain memutuskan untuk mengomentari ide-ide saya atau bahkan memasukkannya ke dalam kursus yang mereka kemukakan, maka kecuali saya memiliki paten, saya tidak memiliki alasan untuk mengeluh. Fakta bahwa saya telah mengajarkan teknik saya selama 25 tahun tidak menghalangi orang lain untuk menggunakan ide-ide saya. Tentu saja, jika mereka mencetak ulang materi kursus saya, saya akan berasumsi bahwa saya memiliki alasan untuk mengambil tindakan berdasarkan undang-undang hak cipta.

Saat saya berbicara, mengajar, menulis, dan mengembangkan ide dan teori, saya sangat prihatin bahwa saya tidak melanggar kekayaan intelektual orang lain dan bahwa saya melindungi hak saya atas karya, merek, dan ide saya. Juga, saya sangat prihatin bahwa kontribusi saya menciptakan nilai bagi profesi saya dan publik. Oleh karena itu, saya prihatin bahwa individu atau organisasi yang kurang dari altruistik mungkin mencoba mencuri kekayaan intelektual saya dan dengan demikian mulai mengendalikan perkembangannya lebih lanjut. Meskipun saya tahu bahwa tidak ada yang bisa “dibawa saat saya pergi”, saya ingin meninggalkan warisan berdasarkan kontribusi saya. Ini bukan tentang uang.

Saya menangani masalah saya dengan beberapa cara yang bijaksana. Pertama, sebagian besar pekerjaan saya adalah tulisan atau subjek rekaman audio atau video. Jika saya memberikan pidato yang memiliki informasi unik yang ingin saya lindungi, saya merekam atau menyalinnya. Meskipun pemberitahuan hak cipta tidak diperlukan, saya biasanya mengklarifikasi maksud saya dengan menyertakan pernyataan yang sesuai. Kedua, selain artikel, semua kursus, lokakarya, dan buku saya memiliki judul unik yang segera saya klaim sebagai merek dagang. Tentu saja, saya memastikan bahwa judul tersebut memenuhi kriteria merek dagang. Dan ketiga, meskipun saya telah beberapa kali disarankan untuk mematenkan beberapa ide saya, saya belum melakukannya pada saat ini. Perhatian saya tidak terlalu banyak sehingga saya melindungi ide-ide saya untuk tujuan keuntungan moneter. Sebaliknya, saya berharap kontribusi saya akan bermanfaat bagi orang lain dan orang yang lebih pintar dari saya dapat membangun ide saya. Namun demikian, pada akhirnya saya dapat menempuh jalur paten untuk mencegah beberapa wirausahawan yang tidak bermoral mencoba menggadaikan ide-ide saya sebagai miliknya dan karena itu membatasi penggunaan lebih lanjut. (Inilah sebabnya mengapa CERN dan Tim Berners Lee memutuskan untuk melindungi konsep World Wide Web.) Sayangnya, ada orang-orang yang mencoba secara tidak tepat untuk menuntut hak intelektual karena ketidaktahuan yang jujur. Dan, terkadang itu karena ketidaktahuan yang jahat ditambah dengan picik, keserakahan yang hanya mementingkan diri sendiri. Orang-orang ini akan menggunakan ancaman dan intimidasi. Fakta bahwa mereka telah berhasil menindas banyak orang sebelumnya, tidak lagi membuat mereka benar. Faktanya, jika mereka salah mengartikan klaim mereka dan menyebabkan orang lain kehilangan potensi finansial dan menyebabkan “pengekangan perdagangan bebas”,

Jika Anda menjadi sasaran perilaku buruk semacam itu atau memiliki kecurigaan bahwa Anda mungkin dikenakan tindakan hukum yang melibatkan hak kekayaan intelektual, maka mencari nasihat hukum yang kompeten harus menjadi prioritas. Fakta bahwa seseorang secara emosional dan keras melecehkan Anda tidak berarti bahwa Anda telah melakukan pelanggaran. Setelah kontak awal, Anda dapat meminta dokumentasi dari mereka. Jika ini adalah masalah merek dagang, mereka harus memiliki surat pendaftaran yang memberikan spesifikasi merek untuk memasukkan kelas perdagangan yang diterapkan. Jika itu adalah paten, mereka seharusnya dapat memberikan dokumentasi serupa kepada Anda. Jika itu adalah klaim pelanggaran hak cipta, saya akan menyarankan untuk menanyakan bagaimana karya itu direkam atau diberi tahu dan bagaimana Anda bisa mendapatkan salinannya untuk memverifikasi potensi pelanggaran. Jika seorang pengacara mengirimi Anda surat “berhenti dan berhenti”, Saya merasa bahwa Anda berhak meminta informasi semacam itu. (Dalam satu kasus setelah menerima surat pengacara, saya meminta pendaftaran merek dagang dan menemukan orang yang awalnya menelepon saya telah sangat melebih-lebihkan cakupan merek dagangnya. Dan, merek dagang ini tidak berlaku untuk kelas perdagangan yang saya operasikan di dalamnya. . Jelas bahwa pengacara belum menyelesaikan pekerjaan rumahnya sebelum mengirim surat. “Pengawasan” ini bisa menjadi dasar pengaduan ke asosiasi pengacara pengacara.) Namun, Anda perlu menggunakan penilaian yang baik dan segera mencari bantuan hukum. Terlepas dari itu, fakta bahwa seseorang membuat klaim tidak berarti bahwa Anda secara otomatis bersalah. Jika mereka tulus, mereka seharusnya tidak memiliki masalah dalam memberikan dokumentasi kepada Anda. Ini jauh lebih murah daripada menempuh jalur legal. Tetapi ingatlah bahwa siapa pun dapat mengintimidasi dengan mengajukan gugatan hukum. Yang mereka butuhkan hanyalah kemampuan untuk membayar biaya pengajuan. Ini tidak berarti bahwa Anda bersalah. Di sisi lain, penggugat dapat dikenakan tanggung jawab yang sama atas kerusakan perdata dan bahkan tuntutan pidana jika tindakan mereka tidak didasarkan pada fakta dan hukum. Jadi, Anda juga dapat mengajukan gugatan balik dan bahkan mengajukan tuntutan pidana.

Selama setahun terakhir saya telah mempelajari dua insiden yang melibatkan hak kekayaan intelektual dalam profesi hipnoterapi. Salah satunya melibatkan seorang teman dekat yang marah pada penyelenggara konferensi karena “mengizinkan” rekan lain untuk mempresentasikan lokakarya yang mirip dengannya dan yang “jelas” menggunakan materinya. Insiden kedua berkaitan dengan penerbit yang telah mengaku sering menindas orang lain untuk tidak menulis atau mengajar tentang teknik tertentu atau menggunakan nama atau istilah tertentu berdasarkan klaim hak ciptanya. Meskipun saya tidak akan mengomentari manfaat dari kedua klaim tersebut, yang saya perhatikan adalah kebingungan dan kesalahpahaman yang cukup besar yang semakin memicu kontroversi yang sarat emosi. Ini bisa dicegah seandainya para pihak dididik tentang hukum yang sebenarnya versus mengandalkan ketakutan dan keserakahan sebagai panduan mereka.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>